Kalau kamu ditanya sama ditanya orang bule tentang makanan Khas indonesia. Jawab aja, Ngaret. Gini Tanya jawab antara orang indonesia dengan orang bule.

Mr: (dengan logat bule) pak, apa makanan Khas disini?
Pale: makanan di warung saya atau di indonesia mister? Katanya dengan logat jawa.
Mr: yes, yes, makanan Khas indonesia. Yg paling lezat.  kalau perlu yg paling banyak di nikmati oleh seluruh rakyat indonesia.
Pale: ooo…. Itu mister. Adaaa. Bentar ya, tunggu five minute. Hehehe. (si pale pergi kedapur)
Mr: ok. Jangan lama-lama..

1 menit …
2 menit …
5 menit
10 menit

Mr: where did he go? Five minutes was pass. Maybe i have to wait again for a moment.
(kemana tukang warung itu pergi? Lima menit udh lewat nih. Mungkin aku mesti nunggu lagi nih barang sebentar)

20 menit.
30 menit.
1 hour. (1 jam)

Mr: Hey, pak!!!. Kemana sih kamu! Saya lapar nih! Sudah satu jam saya menunggu. #prak (si mister marah-marah, saking kesalnya si mister banting gelas ke lantai).

Pale pun keluar dari ruangannya menuju ke warung tempat si mister duduk karena kaget mendengar sesuatu yg pecah.

Pale: waduh, waduh, mister ada apa ini?
Mr: ada apa! Ada apa! Kamu kemana aja. Aku sudah laparrr, nunggu pesenan lama banget. Kamu kemana aja sih tukang warung? Tidur atau lupa sama pesanan. Kamu bilang tadi five minutes tapi ini sudah satu jam.!! You’re waste my time. *#@#@*@####@@@#@+#_#,,/##-==(si bule ngamuk nggak karuan, sampe bahasa yg keluar dari mulutnya sudah tak bisa di ketikan lagi)

Pale: (senyum, senyum nya manis), mister tunggu dulu jangan marah-marah seperti itu. Sebenarnya tadi itu kamu sudah mendapatkan hidangan terenak di indonesia.

Mister tersentak.
Mr: what is that? Apa itu?

Pale: yg tadi mister, yg lima menit itu.

Mr: iya kamu telat, kamu ma…

Pale: iya, mister tenang dulu. Sesungguhnya itulah tadi hidangan khas orang indonesia. Ketik ada orang indonesia bilang 5 menit, maka kamu harus menunggu sekitar 20 sampai 30 menit. Ini disebut dengan ngaret! Yg artinya dia jam tapi jamnya melar seperti karet.

Mr: tapi, kenapa orang indonesia melakukan itu semua, padahal waktu itu adalah sedang yang akan menebas kita jika lalai dan akan menjadi senjata kita saat terjaga.

Pale: betul apa kata misterr. Tapi nanti dulu, tak ada gading yg tak retak. Artinya tidak semua orang indonesia suka dengan ngaret. Aku sengaja melakukan hal tadi karena ingin memberitahu teman-teman kita lain yg tidak memanfaatkan waktu sebaik mungkin. Karena, condong lebih banyak dari kita selalu menganggap sendi janji yg di tentukan oleh waktu. Misalnya, mister ada janji dengan saya jam 3 sore di tempat anu, tapi saya datang ke tempat itu jam 5. Apakah mister tidak marah?! Kecewa mungkin, terhadap orang seperti itu.

Mr: oh begitu ya pak. Memang kebiasaan seperti itu perlu dihilangkan dari otak-otak orang indonesia, bayangkan saja kalo kita sedang berbisnis dengan klien kita, tapi klien kita disuruh menunggu lama. Ya otomatis, puph! Hilang tuh bisnis. (biasa, bule kan kebanyakan mikir duit)

Pale: betul juga tuh. Apa di negara mister sama keadaanya seperti disini?

Mr: ohhh,, nggak lah. Disana ya disana, di negara saya. Telat 1 menit saja, janji itu sudah dibatalkan mentah-mentah.

Pale: kenapa mister?

Mr: karena, kalo kita mengadakan janji maka biasanya setengah jam sebelum waktu janji tiba, wajar donk kalo kita langsung ciao!

Pale: nah tuh dengerin wahai orang-orang indonesia. Maju dong eh maaf salah ketik. Malu donk, kita dengan kebiasaan ngaret yg selalu dibanggakan dan di junjung tinggi. Pas datang pun banyak sekali alasan yg di kemukakan. Mulai dari, motor ngga ada, macet, ngga ada angkot, jauh, cape, berat, atau ngantuk. Oke ngantuk tidak masuk hitungan.

malu malu dong..

malu malu dong.
kamu ketahuan ngarettttt..